Manfaatkan DNA Pasien, Mahasiswa ITS Mampu Deteksi Penyakit Leukimia




SURABAYA – Beberapa tahun terakhir ini, data yang dirilis Kementrian Kesehatan Republik Indonesia mensinyalir bahwa kanker sebagai salah satu penyakit paling mematikan di dunia. Fakta ini mengilhami Moh Hamim Zajuli Al Faroby, Mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), untuk menciptakan program deteksi sejak dini jenis kanker darah atau Leukimia.

Hamim menjelaskan kanker merupakan suatu penyakit yang unik. “Penyakit kanker cenderung mengikuti pola pertumbuhan dan penyebaran tertentu. Imbasnya berbeda jenis, berbeda cara penanganan,” ujarnya.

Mahasiswa jurusan Matematika yang barusaja diwisuda ITS ini menjelaskan berdasarkan studi penelitiannya, setidaknya ada empat jenis kanker darah atau penyakit leukimia yang paling umum di dunia. “Dari empat jenis ini masih terklasifikasi lagi ke dalam beberapa sub jenis,” jelasnya.

Semakin dini jenis leukimia teridentifikasi, lanjut Hamim, maka semakin baik penanganan yang dapat dilakukan. “Selama ini tenaga medis membutuhkan serangkaian tes untuk mempelajari contoh jaringan kanker dan tentunya memakan biaya dan waktu yang tidak sedikit,” terang pria asal Gresik ini.

BACA JUGA – Teaching is Touching

Memanfaatkan kecerdasan buatan (Artificial Intelegence), Hamim berhasil merancang program pendeteksi jenis leukimia dengan memanfaatkan DNA/RNA pasien. “DNA/RNA pasien yang telah termutasi karena sel kanker diubah ke dalam bentuk numerik, kemudian dimasukkan ke program dan akan ketahuan jenis leukimia yang diderita pasien,” beber pecinta komputer ini.

Dalam prosesnya, urai Hamim, program yang menggunakan metode klasifikasi Support Vektor Machine ini memakai 40 data DNA/RNA positif leukimia dari National Center of Biotechnology Information (NCBI) dan European Molekuler Biotechnology Laboratory (EMBL) untuk dijadikan data latihan bagi pengklasifikasian data. “Hasilnya terdapat 64 ciri dari DNA/RNA Leukimia yang tereduksi lagi menjadi hanya dua ciri,” imbuhnya.

Selanjutnya, data latihan tersebut digunakan untuk menguji 25 data lain untuk mengetahui akurasinya. “Gunanya untuk melihat peforma dari program ini melalui tingkat akurasi prediksi,” tutur pecinta olahraga badminton ini.

Keluaran dari program ini, kata Hamim, divisualisasi pada bidang dua dimensi untuk mempermudah analisis. Hamim mengatakan, semakin banyak data latihan yang digunakan akan semakin akurat pula prediksi yang diberikan oleh program rancangannya. “Ke depannya, akan ditambah lagi data yang dilatih agar semakin tinggi tingkat sensifitas dalam mendeteksi jenis leukimia,” terangnya optimis.

Hamim berencana untuk mengembangkan penelitian terkait program ciptaannya ini hingga mampu mendeteksi keberadaan kanker hanya berdasarkan kode DNA/RNA yang dinumerikkan. “Rencananya, akan diperluas menjadi program pendeteksi kanker leukimia secara global dan bermanfaat bagi kesehatan masyarakat dan bangsa,” pungkasnya. (Red).

Rumah Pendidikan
About Rumah Pendidikan 344 Articles
RAPIDO adalah Rumah Pendidikan Indonesia. Website ini adalah rumah bagi seluruh masalah pendidikan di Indonesia untuk didialogkan dan didiskusikan. Karenanya website ini bukan hanya media guru dalam mengaspirasikan permasalahannya, akan tetapi media bagi pemegang kebijakan (pemerintah) dalam mengambil setiap kebijakannya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.