Pakar ITS Angkat Bicara Soal Ambruknya Jembatan Widang




SURABAYA – Ambruknya Jembatan Widang yang menghubungkan Kabupaten Lamongan dengan Kabupaten Tuban, membuat salah satu pakar konstruksi di Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya Ir Chomaedhi CES GEO ikut angkat bicara. Ia menduga, kelebihan muatan menjadi penyebab robohnya jembatan cincin lama yang dibangun tahun 1983 tersebut.

Pasalnya, menurut dosen Teknik Infrastruktur Sipil ITS, saat kejadian terdapat satu dump truck dan dua truk tronton yang melewati bentang jembatan. Ia menjelaskan, saat melalui tahap perencanaan, sudah ada peraturan yang mengatur besar beban yang diperbolehkan melewati jembatan. Namun, pada masa sekarang peraturan tersebut mulai berubah mengikuti pembaruan dari pemerintah.

Jika dulu jembatan kelas satu memiliki batas muatan 45 ton, saat ini bisa mencapai 50 ton. Pada kasus jembatan Widang yang memakan dua korban tersebut, beban total yang mampu ditahan jembatan hanya 45 ton dengan rasio toleransi keamanan 1,5. Atau beban maksimumnya 70 ton. “Satu dump truck dan dua tronton bisa jadi peningkatan bebannya mencapai dua persen, dugaan utamanya kelebihan muatan,” ujarnya.

BACA JUGA – ITS Terima 1.150 Calon Mahasiswa dari Jalur SNMPTN

Argumen tersebut juga dikuatkan dengan posisi robohnya jembatan. Patahan hanya terjadi pada satu bentang jembatan, sedangkan pondasi masih berfungsi dengan baik. “Kalau truk itu lewat secara bergantian, mungkin jembatan masih aman. Tapi kalau lewat secara bersamaan, otomatis jembatan akan collaps,” tambahnya.

Di sisi lain, lanjut Chomaedhi, tidak adanya kontrol terhadap beban yang boleh melewati jembatan diduga menjadi salah satu faktor robohnya jembatan. Seperti yang diketahui, di area tersebut tidak ada jembatan timbang yang berguna sebagai kontrol jumlah muatan yang diizinkan. “Jembatan itu sudah lama, jika menginkuti peraturan baru dari pemerintah yang bisa mark up hingga 20 persen tentunya tidak akan kuat,” jelasnya.

Dosen asal Pulau Bawean tersebut berpesan agar perbaikan Jembatan Widang nantinya juga memperhatikan berat beban yang diizinkan. Apalagi saat ini sudah ada teknologi berupa sensor yang bisa dipasang pada titik-titik tertentu sepanjang bentang dan mampu mendeteksi kondisi jembatan. “Peraturan itu harus dipatuhi, jembantan harus benar-benar mengakomodasi peraturan beban kendaraan dan peraturan gempa tentunya,” pungkasnya. (Red)

Rumah Pendidikan
About Rumah Pendidikan 411 Articles
RAPIDO adalah Rumah Pendidikan Indonesia. Website ini adalah rumah bagi seluruh masalah pendidikan di Indonesia untuk didialogkan dan didiskusikan. Karenanya website ini bukan hanya media guru dalam mengaspirasikan permasalahannya, akan tetapi media bagi pemegang kebijakan (pemerintah) dalam mengambil setiap kebijakannya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.