Menjual Kemiskinan




Oleh : M. Arfan Mu’ammar

Anda jangan meremehkan profesi seperti tukang sapu, tukang becak, petani, pemulung dan sebagainya. Profesi itu kini mendadak jadi “artis” di tengah hiruk pikuk Pemilihan Legislatif dan Pemilihan Presiden.

Coba saja perhatikan, baleho di jalan dan di media sosial, hampir dari mereka lebih memilih masyarakat bawah (tukang sapu, tukang becak, petani dan pemulung) sebagai “artis figuran”.

Para caleg berpose bersama mereka, mendaftar di KPU naik becak. Memegang padi bersama para petani, memegang cangkul, memakai topi ala petani, lantas “cekrek”, kamera berbunyi mengambil pose mereka.

Bukan hanya kondisi masyarakat bawah yang dapat menjual elektabilitas mereka. Bahkan wajah “ndeso” sekarang lebih berpotensi terpilih dari pada wajah “kota”. Maka bersyukurlah anda yang punya wajah ndeso.

Sudah dapat dipastikan tidak ada caleg yang menjual kemewahan, seperti berphoto di depan mobil ferrari, photo jalan-jalan di luar negeri. Tapi yang mereka jual adalah kemiskinan, menjadikan masyarakat bawah bagian dari mereka, kemiskinan bagian dari mereka.

Dalam teori Boudieu dikenal 3 modal : sosial capital (modal sosial), symbolic capital (modal simbolik) dan cultural capital (modal budaya). Maka poor capital (modal kemiskinan) bisa menjadi modal keempat, atau setidaknya ia masuk dalam kategori symbolic capital (modal simbolik).

Simbolisme kemiskinan menjadi sangat laku “dijual” di tengah kontestasi caleg, capres dan cawapres. Karenanya, kemiskinan masih sangat dibutuhkan oleh mereka, setidaknya lima tahun sekali. Maka mereka tidak ingin buru-buru mengentaskan kemiskinan.

Rumah Pendidikan
About Rumah Pendidikan 340 Articles
RAPIDO adalah Rumah Pendidikan Indonesia. Website ini adalah rumah bagi seluruh masalah pendidikan di Indonesia untuk didialogkan dan didiskusikan. Karenanya website ini bukan hanya media guru dalam mengaspirasikan permasalahannya, akan tetapi media bagi pemegang kebijakan (pemerintah) dalam mengambil setiap kebijakannya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.