Dosen ITS Diundang Bicara Peradaban Maritim Cheng Ho di Melaka Malaysia




Surabaya – Perbadanan Muzium Melaka Malaysia (PERZIM) mengundang Dr. Choirul Mahfud selaku associate profesor dan dosen Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya untuk menjadi salah satu invited panel speaker di International Cheng Ho Festival, 13-16 November 2019 di Melaka, Malaysia.

Choirul Mahfud menjelaskan bahwa agenda konferensi internasional yang diselenggarakan oleh Perzim sebagai representasi kepedulian kerajaan Malaysia dalam bidang peradaban perlu diapresiasi setinggi-tingginya. “Saya bersyukur Alhamdulillah. Juga mengucapkan terimakasih kepada Kerajaan Malaysia, khususnya Perzim yang dipimpin Dr Mohd Nasruddin bin Rahman, yang telah mengundang saya sebagai salah satu pembicara”, ungkapnya.

International Cheng Ho Festival 2019 ini merupakan acara spesial, karena tidak selalu diselenggarakan setiap tahun. “Menariknya, acara ini menjadi forum berbagi hasil riset dan publikasi seputar peran peradaban maritim Cheng Ho di kawasan Indonesia, Malaysia, Thailand dan sekitarnya”, ungkap Choirul.

Choirul menambahkan bahwa forum ini juga menjadi media untuk meeting sekaligus networking sesama peneliti dan stakeholders internasional tentang peradaban maritim di wilayah Asia Tenggara dan China. “Cheng Ho merupakan sosok inspiratif terhubungnya satu jalur sutra pada masa dahulu yang masih terkait dengan masa kini dan mungkin masa depan”, jelas Choirul.

Inspirasi peradaban maritim Cheng Ho, menurut Choirul, memiliki karakter perubahan dan keberlanjutan di sejumlah negara di Asia Tenggara, khususnya di Malaysia dan Indonesia. “Di Indonesia, ada keberlanjutan dan perubahan dari inspirasi peradaban maritim Cheng Ho”, ungkap Choirul.

BACA JUGA ITS dan IKA ITS Serius Garap Energi Baru Terbarukan di Indonesia

Menurut Choirul, perubahan dan keberlanjutan peradaban Cheng Ho terlihat adanya jejak peta perjalanan semacam tol maritim dari satu ekspedisi ke berikutnya. “Juga, keberlanjutan peradaban itu dari adanya pembangunan klenteng dan Masjid Cheng Ho di sejumlah kota besar di Indonesia”, imbuhnya.

Choirul melihat adanya hubungan antara pembangunan masjid Cheng Ho di Indonesia dan sejarah adanya ekspedisi Cheng Ho di Nusantara, khususnya di Indonesia. “Saya tidak bisa membayangkan bila Cheng Ho tidak pernah singgah atau berkunjung ke Indonesia. Apakah masjid Cheng Ho akan berdiri hingga hari ini?”, ungkapnya dengan nada bertanya.

Intinya, menurut Choirul, acara forum konferensi internasional yang diinisiasi oleh Perzim Malaysia merupakan tahapan awal yang perlu dilanjutkan dalam agenda berikutnya setelah konferensi. “Harapannya, ikhtiar membangun peradaban di kawasan Asia Tenggara terus berjalan sesuai dengan misi bersama dalam kemajuan dan kesejahteraan baik dalam program wisata, character building, edukasi dan riset kolaborasi atau program bermutu lainnya untuk kemanfaatan dan kemuliaan”, jelasnya. (Red)

Rumah Pendidikan
About Rumah Pendidikan 507 Articles
RAPIDO adalah Rumah Pendidikan Indonesia. Website ini adalah rumah bagi seluruh masalah pendidikan di Indonesia untuk didialogkan dan didiskusikan. Karenanya website ini bukan hanya media guru dalam mengaspirasikan permasalahannya, akan tetapi media bagi pemegang kebijakan (pemerintah) dalam mengambil setiap kebijakannya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.